Home

Friday, April 20, 2012

Ada apa dengan semalam??







Assalamualaikum wbt kepada sahabat2 yang mana sudi membaca entri yang saya coretkan pada kali ini...Semoga kalian dirahmati dan diberkati olehNya sentiasa..Alhamdulillah Allah masih memberi kesempatan masa yang ada untuk sama2 kita berkongsi pendapat dan idea untuk kemaslahatan bersama insyaAllah..Moga dengan perkongsian yang kita lakukan ini akan menjadi titik tolak dalam membawa perubahan dalam diri kita kearah yang lebih baik dari semalam..insyaAllah..Kita sebagai insan bernama manusia hanya mampu berusaha dan mencuba untuk melakukannya selainnya berserah pada Allah kerana DIAlah sebaik-baik perancang dan pemberi segala kurnia..

Berbalik pada topik kita,apa yang ada dengan hari semalam..Ada org kata hari semalam adalah hari yang baik bagi dirinya,ada yang hari buruk baginya,hari yang bermakna,bahagia dan ada yang smpai xnak ingat dah apa yang telah berlaku pada hari semalam..(*Mungkin perkara yang dialaminya sangat teruk kan??.. wallahua'lam)..Begitulah apa yang dirasai oleh setiap manusia..Bagaimana ia melalui hari-hari tersebut,itulah yang akan dirasainya dan dialaminya….

Begitulah tanggapan sesetangah insan berkenaan apa yang telah ditimpakan keatasnya..Sebenarnya perkara semalamlah yang telah mengajar kita bagaimana cara untuk kita hidup pada hari esok bagi yang mengambil pengajaran dan berfikir..Dalam hidup kita pun tidak semua hidup yang kita alami di kerumuni dengan kegembiraan,keceriaan,kejayaan dan sebagainya..Setiap perkara yang menggembirakan kita datang kebanyakannya berlatarbelakangkan kisah yang kurang menggembirakan ..Sebagai contoh dari segi pelajaran..setiap kejayaan yang datang kebiasaannya disusuli dengan kesusahan dan penat lelah dalam mencapai kejayaan yang kita ingini..Begitulah lumrah hidup kita didunia ni..Adakala kita senang dan adakala kita susah..

Sebenarnya apa yang telah terjadi pada kita banyak hikmahnya..Kelakuan kita yang buruk pada hari semalam,kegagalan kita yang lalu,kesusahan yang kita hadapi pada hari semalam  yang banyak membantu kita dalam meneruskan hari2 yang bakal kita lalui..Apa yang dikurniakan Allah swt kepada setiap hambaNya adalah memadai dengan empunya diri..Kesusahan kita dihari semalam akan menjadikan kita semakin kuat untuk bekerja mencari rezeki bagi mendapat kesenangan yang lebih baik ,kegagalan kita yang lalu membuatkan kita yang lalu membuatkan kita semakin rajin berusaha untuk mendapat keputusan yang lebih cemerlang pada masa akan datang..Itulah hikmahnya kita mengambil pengajaran daripada apa yang berlaku pda waktu yang lalu..Kerana kegagalan dan kesusahan yang waktu lalu dapat dijadikan sebagai panduan dan guru dalam kita meneruskan kehidupan..Sekiranya ia berlaku buat kali kedua kita sudah tahu cara untuk menyelesaikannya..insyaAllah..

Apa yang Allah swt kurniakan kepada kita semuanya baik2 belaka..Kita sendiri yang menilai dan mentafsir setiap apa yang diberikan oleh Allah baik atau buruk untuk kita..Mungkin ia berkaitan dengan diri kita sekarang atau mungkin Allah member sesuatu masalah untuk diselesaikan pada masa sekarang untuk memudahkan kita mengahrunginya pada masa hadapan yang mana mungkin kita akan hadapinya lagi..Apa yang penting sentiasa berlapang dada dengan apa yang Allah beri..insyaAllah..Sma2lah kita…

Tuesday, April 10, 2012

Sayang Ibu dan Ayah...

video


Ibu,
Masih teringat lagi bebelanmu,
Ketika kau memarahiku,
Memukulku dan mencubitku, disebabkan kenakalanku,
Sungguh! kau lah guru pertamaku,
Mengajarku untuk bersopan santun,
Mengajarku untuk menjadi lebih baik,
Dan mengajarku menjadi manusia yang berakhlak,
Marahmu bukan kerana geram dan benci,
Ia adalah semata2 untuk melihat anak berakhlak..

Dan sungguh aku membencimu ketika itu,
Namun, semua disebabkan kesilapanku,
Kenakalanku, kerasnya kepalaku, dapat kau betulkan,
Dan menjadikan aku manusia pada hari ini,
Aku rindukan bebelanmu, ibu,
Aku rindukan cubitanmu,
Cubitanmu,Marahmua,Tengkingmu itu,
Telah banyak mengajarku untuk berubah,
sehingga menjadi insan seperti ni pada hari ini..

Ayah,
Dapatku lihat setitik peluhmu jatuh,
Ketika kau pulang setelah penat bekerja,
Kulitmu menjadi gelap,
Menggagahi keterikan mentari,
Demi mencari sesuap nasi untuk keluarga yang kau cintai,
Kepulanganmu disambut oleh anak2 dengan gembira,
Senyuman terukir dibibirmu,
Membuatkan anak2 dan si isteri mengukir senyuman menyejukkan hati suami,
Yang penat pulang dari bekerja,
Kepenatan bekerja saban hari sengaja dihilangkan,
Demi kegembiraan semua,
Betapa baiknya dirimi wahai ayah..


Masihku ingat lagi ayah,
Kau lah insan menasihati aku,
Mengajarku berkaitan perkara-perkara agama,
Mengajarku liku2 dalam kehidupan ini,
Agar dapat menjalani hidup yang penuh pancaroba ini,
Dengan penuh berhikmah..

Suatu masa engkau berpesan,
Memintaku belajar bersungguh-sungguh,
Untuk diriku,
Dan tidak pernah sedikit pun mengharapkan duitku setelah aku berjaya kelak,
Hanya kebahagiaan anak-anak yang difikirkan olehmu,
Kadang2 kesihatan dan keadaan fizikalmu tidak terjaga,
Demi mencari rezeki untuk keluarga..


Kesusahan dan kepayahan hidup,
Kamu hadiahkan dengan senyuman,
Bagaikan menyelesaikan semua masalah yang datang,
Dan mendamaikan hati anak-anakmu..

Kamu, adalah permataku yang tidak dapat dinilai dengan wang ringgit,
Kamulah hartaku,
Kamulah hidupku,
Dan kamulah nyawaku..

Andaiku sudah berjaya kelak,
Kamu berdua tidak perlu bersusah payah lagi mencari nafkah,
Duduklah di rumah,
Menikmati secawan kopi,
Dan anggaplah kamu berdua umpama pasangan yang baru berkenalan,
Bagaikan hidup kamu ketika bercinta dahulu,
Itu janji anak-anakmu..

Dan tidak perlu memikirkan anak-anakmu,
Kerana kami semua akan menjaga kamu,
Sepertimana kamu menjaga kami,
Bagai menatang minyak yang penuh,
Mungkin tidak sama,
Dengan apa yang kamu lakukan pada kami,
Tapi kami berjanji akan lakukan yang terbaik..

Duhai ibu dan ayah,
Kasih kalian memang tidak terperi,
Tiada seorang pun yang dapt memberi,
Kasih dan sayang seperti kalin berdua,
Terlalu besar jasa kalian kepada kami,
Apa yang kami cuba bagi dan beri,
Mungkin hanya sedikit,
Dengan apa yang kalian berikan,
Ampunkan kami wahai ibu ayah,
Kadang2 kami bertindak mengikut akal dan hati semata2,
Tanpa memikirkan perasaan kalian,
Kini kami mengerti,
Setiap bait kata-kata dan pesanan yang keluar,
Merupakan satu nasihat dan penuh pengajaran,
Sebagai bekalan kami,
Untuk hidup dimasa mendatang yang masih berbaki..

Terima kasih ibu ayah...!!!

 *Sajak ini nukilan cmpur2 sendiri dan insan lain..Salah n silap maaf dimaafi..  =)

Monday, April 9, 2012

Cerpen : Jodoh Dari Tuhan

“Abang nak dengar cerita tak?” ujar Zahra kepada saya. Waktu itu saya tengah menghadam kitab Usul Fiqh tulisan Syekh Prof. Dr. Abd Karim Zaidan. Ulama kelahiran Iqra yang tekun mendidik dan berdakwah di Yaman. Beliau terkenal dengan kealimannya dalam bidang Fiqh dan Usul serta Dakwah.


Sengaja saya meneruskan bacaan. Seperti tidak mendengar apa-apa.


“Abang, nak dengar tak cerita saya. Emm…tak pelah.” Dia mencebik muka.


Itulah yang saya tunggu. Saya tutup kitab fiqh dan saya letakkan di atas meja kecil. Saya melangkah mendekati isteri yang sedang duduk bersimpuh di atas lantai beralaskan karpet. Saya duduk betul-betul dihadapannya. Mata kami bercantum empat. Pandangan kami menyatu. Perlahan-lahan saya hulurkan kedua tangan, saya pegang pipinya. Saya dekatkan bibir ke wajahnya. Dia menutup mata. Kemudian…tangan nakal saya mencubit lembut hidungnya.


“Haa! haa..!” Saya pantas bangkit dan melarikan diri.


“Abang!”


Zahra cukup geram dengan perbuatan saya tadi. Dia terus bingkas dan mengejar-ngejar saya dibelakang. Suasana menjadi riuh dengan suara gelak dan tawa kami. Kami seakan anak kecil yang bermain kejar-kejaran. Mujurlah kami belum punya cahaya mata. Kalau tidak pasti mereka merasa pelik melihat gelagat kami yang seperti kebudak-budakan. Melihat keadaan isteri yang semakin letih, saya tidak betah untuk terus berlari. Sengaja saya beralah. Pantas sahaja dia menangkap tubuh saya, lalu melancarkan serangan. Berkali-kali. Saya hampir tidak tahan.


“Sayang! Abang cubit sekali je tadi.” 
Saya cuba membela diri.


“Ah. Tak kiralah abang yang mula dulu. Sekarang terimalah balasannya.” Zahra sehabis mungkin mengenakan saya. Habis tubuh saya dijamah dengan cubitan kecilnya. Dia mengilai riang. Saya tidak bisa berbuat apa, membiarkan dia menang dalam gurauan. Saya perhatikan tingkahnya. Suaranya. Gelak tawanya. Seperti keanak-anakan. Saya gembira.


Lalu dengan pantas saya tangkap serangan terakhirnya. Saya pegang kedua tangannya. Zahra terdiam kaku. Saya pandang tepat ke wajahnya. Ada titik air tampak dikelopak matanya. Saya sekat air mata bahagia itu. Perlahan-lahan saya kucup ubun-ubunnya. Kemudian saya rangkul tubuhnya. Saya peluk dia erat-erat. Saya merasa degupan jantungnya. Rasa kami menyatu. Bahagia!


“Abang ni, sampai hati kenakan saya.”
 Bulat matanya, terpancar dengan rona-rona keceriaan.


“Sekali-sekal bergurau dengan Zahra, seronok juga kan.” Seloroh saya.


Saya ajak Zahra duduk dikerusi berhampiran tingkap, kami benar-benar menghadap pantai. Saya betulkan posisi duduk dan merebahkan tubuh ke sandaran kerusi berlapikkan span. Zahra menyandarkan kepalanya ke dada saya. Saya tarik tubuhnya dan rebahkan ke dada saya. Saya bebas membelai rambutnya dan memeluknya. Hati terasa sejuk dan tenang. Alangkah indahnya nikmat Tuhan. Bermesraan dengan wanita yang halal, ia adalah dikira ibadah. Inilah hikmah perkahwinan, Allah membuka pintu-pintu kenikmatan yang membuahkan pahala. Sambil memerhatikan keindahan langit, Zahra memulakan cerita.







“Pernah suatu ketika dulu, sebelum Allah menyatukan kita. Waktu itu kita sama-sama menuntut di universiti. Saya begitu kagum dengan seorang pemuda. Saya rasa dia adalah lelaki paling mulia di dunia. Dia pemuda sejati yang menempatkan ibadah dan dakwah di atas segalanya. Sungguh saya kagum dengan keperibadiannya. Kebijaksanaannya menyantuni orang-orang sekeliling membuatkan hati-hati yang menjadi dekat dengannya. Bicaranya ibarat zikir-zikir yang sering mengingatkan orang-orang sekeliling akan Allah. Tingkahnya membuatkan orang-orang merasa senang bahkan bisa tersentuh. Persis akhlak Baginda Nabi SAW.”



“Saya tidak pernah menyangka saya jatuh hati pada pemuda itu. Sungguh saya tidak pernah menyangka perasaan itu dan saya berkali-kali menafikannya. Namun saya tidak kuat menolak cinta yang hadir dalam diri. Saya tewas dengan perasaan sendiri.”


Wajah saya seakan berubah. Saya benar-benar cemburu kepada pemuda itu. Masakan dia bisa mencuri hati seorang wanita mulia. Seorang muslimah yang sangat saya sanjungi dan kagumi keperibadiannya. Yang sekarang ini menjadi permaisuri di hati. Saya biarkan Zahra dengan bicara dan saya dengar dengan saksama.


“Namun saya masih kuat untuk mendidik nafsu sendiri. Saya tidak tertewas dengan pujukan syaitan yang berkali-kali mengajak saya menerobos ke ruang maksiat. Saya masih punya sifat malu yang menebal. Mustahil untuk saya menanggalkan pakaian mulia itu. Maka dengan perasaan malu yang mendalam itulah saya bertahan membuang segala rasa yang mungkin mengganggu hari-hari saya. Saya tidak mahu terjebak ke jurang cinta seusia itu kerana saya telah tekadkan dalam diri bahawa hidup saya semata-mata untuk menelaah ilmu dan al-Quran. Cinta sebelum bernikah adalah cinta yang tidak harus diagung-agungkan. Saya pendamkan rasa cinta saya pada pemuda itu, kerana saya berkeyakinan bahawa jodoh adalah rahsia Allah yang tidak bisa disingkap oleh insan melainkan dengan kudrat-Nya.”


“Saya berusaha mendekatkan diri kepada-Nya. Melazimi solat malam yang kian sebati dalam jiwa. Bulat-bulat saya berserah pada Allah perihal jodoh. Saya yakin akan bicara Allah dalam kalam-Nya:



“(lazimnya) perempuan-perempuan Yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki Yang jahat, dan lelaki-lelaki Yang jahat untuk perempuan-perempuan Yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan Yang baik untuk lelaki-lelaki Yang baik, dan lelaki-lelaki Yang baik untuk perempuan-perempuan Yang baik. mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) Yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan Yang mulia.”

(Surah An-Nuur:26)



“Pemuda yang mulia untuk wanita yang mulia. Doa saya tidak henti-henti moga saya dipertemukan dengan pemuda itu jika Allah mengkehendaki.”



Tanpa saya sedari Zahra mencuri pandang saya. Dia seperti menangkap perasaan di hati tatkala membaca raut wajah saya.


“Abang cemburu?”



“Love is never without jealousy” katanya lagi.


“Alangkah bertuahnya pemuda itu. Mesti dia seorang pemuda yang hebat, masakan tidak, seorang wanita mulia yang taat beragama seperti Zahra bisa tersentuh hatinya. Siapa pemuda tu sayang?”


“Abang sungguh-sungguh nak tahu siapa pemuda itu?” ujarnya, membuatkan saya sedikit geram dalam penantian.


Dia kemudian membalikkan tubuhnya menghadap saya. Dia pegang tangan saya dan dia cium penuh takzim. Lalu dengan sungguh-sungguh dia berkata.


“Abang nak tahu pemuda itu adalah orang yang ada dihadapan saya sekarang. Zaid! Ya, pemuda yang sekarang ini halal menjadi suami saya. Dan saya serahkan hidup saya bulat-bulat kepadanya.”


Hati saya gerimis. Basah dengan bicaranya yang penuh makna. Saya pandang wajahnya dalam-dalam sembari menikmati keindahan dan keelokan wajahnya. Hati saya tenang. Maha benar bicara Nabi SAW:


“Sebaik-baik isteri adalah yang jika kamu memandangnya membuatkan hatimu senang, jika kamu perintahkannya dia mentaatiku, dan jika kamu tinggalkannya maka dia akan menjaga untukmu harta dan dirinya.”

(Hadis riwayat Ibn Jabir)



“Sayangku. Wajahmu sangat indah seindah bidadari di Syurga.” 
Lirih saya.


“Dan abang adalah pemuda terbaik yang pernah saya temui. Abang cinta pertama dan terakhir saya.”
Lirihnya.


Perasaan kami, jiwa kami, hati kami, segala kini menyatu. Kami meneruskan ibadah. Mengharapkan lahirnya generasi yang akan memakmurkan bumi Allah dengan kebenaran dan rahmat Islam.


“Dan di antara tanda-tanda Yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, Bahawa ia menciptakan untuk kamu (Wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikannya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya Yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang Yang berfikir.”

(Surah Ar-Ruum: 21)





Dikongsi dari : Murabbi.Net

Saturday, April 7, 2012

Nota Hati Seorang Insan

Hari berganti hari,
Perjalanan seorang insan yang bernama manusia,
Tidak pernah terhenti menjalankan tugasnya,
Selagi nyawa dikandung badan,
Selagi roh tidak terpisah dengan jasad,
Segala suruhan dan syariat yang telah ditetapkan,
Ke atas setiap anak adam,
Perlu diikuti dan dipatuhi selagi mana,
Masih boleh berfikir dan berakal waras.

Tetapi,
Melihat keadaan dunia dan masyarakat hari ini,
Segala suruhan dan syariat yag telah ditetapkan,
Dibuang jauh-jauh dari kehidupan,
Apa yang telah ditetapkan oleh Allah swt,
Dianggap kolot dan ketinggalan zaman,
Peraturan yang Maha Agung ditolak,
Sekularisme ciptaan manusia yang hanya bersandarkan nafsu semata-mata,
Dijadikan panduan dewasa ini.

Pernahkah kita terfikir,
Pernahkah kita termenung bermuhasabah,
Kenapa banyak kes zina yang berleluasa,
Saban hari semakin meningkat,
Pergaulan bebas yang dulunya dianggap janggal,
Kini sudah dianggap biasa,
Betullah kata pepatah melayu ' alah bisa tegal biasa'.,
Melahiran adik2 kecil daripada rahim seorang wanita,
Menangis dan merintih kasih sayang seorang ibu,
Tapi adik2 kecil ini dibuang merata-rata tempat,
Perasaan belas n kasih bagaikan sudah hilang dalam diri,
Memang sungguh tidak berhati perut manusia seperti ini,
Mereka-mereka ini lebih teruk dari binatang,
Sedangkan binatang tau kasih dan sayang pada anak,
Akhirnya adik kecil yang tidak bersalah menjadi mangsa..
Apa sudah jadi dengan manusia sekarang ni??

Masih ingtkan kita,
Perjanjian kita dengan Allah sewaktu dialam roh dahulu,
Kita berjanji setia dengan Allah swt,
Untuk menurut segala perintahnya,
Tetapi apabila Allah lahirkan kita ke dunia,
Kita jugaklah yang lawan Allah dengan segala perbuatan,alasan dan sebagainya,
Sudah lupakah kita semua,
Mungkin disebabkan sudah lama membuatkan kita terlupa,
Allah telah ingtkan kita kembali dalam firmanNya (al a'raf -172),
Betapa kasih dan sayangnya Allah pada hambaNya,
Memberi peringatan kepada hambaNya,
Kerana memang sifat manusia itu,
Memang selalu lupa..

Jadi,
Marilah semua wahai kalian,
Sama2 kita amalkan apa yang telah ditetapkan oleh agama,
Mengamalkan kehidupan beragama,
Tidak ada masalah kita nk bergembira dan seronok,
Apa yang telah ditetapkan oleh syariat jangan kita langgar,
Kata ulamak jangan kita pinggirkan,
Ibadah kita jangan kita ketinggalan,
Hubungan kita dengan Allah sentiasa terjaga,
InsyaAllah,
Hidup akan jadi tenang dan ceria,
Sifat kehambaan kepada Pencipta akan tertanam,
Dalam hati kita semua,
Setiap perkara yang telah Allah tentukan pada hambaNya,
Ada hikmahnya dan kebaikannya,
Sesungguhnya dialah sebaik2 pemerintah,
raja segala raja,
Tiada yang lebih kuasa daripadaNya,
Sesungguhnya DIAlah sebaik2 perancang..

Wahai kalian semua,
Marilah sama2 kita berganding bahu,
Dalam mengajak manusia kearah kebaikan dan menjauhi kemungkaran,
Semua tugas ini telah terletak dibahu kita semua,
Bila mana setiap anak adam itu melafazkan kalimah Lailahaillallah,
Maka dia adalah seorang pendakwah dan patut nasihat antara satu sama lain,
Kadang2 ada yang berkata,
Saya tidak sempurna lagi cmne saya nk nasihat org,
Itu tidak manjadi maslalah,
Semua org tidak sempurna dan pernah membuat kesalahan,
Kesalahan yang dibuat tidak pernah terhenti,
Nak tunggu kita sempurna dulu maka,
Tidak adalah orang memberi nasihat dan peringatan di dunia ni,
Sama2lah kita yerr wahai kalian..

*Moga2 coretan yang tidak seberapa ni dapat membuatkan kita berfikir dan memuhasabah diri kita sementara termasuk diri ini..insyaAllah...Kalau salah dan silap mohon ditegur..Saya hnya insan biasa yang baru belajar.. Sekian...